Tuesday, November 15, 2016

Passion #1 : "Mari Menabung Uang Receh !!!"


Kali ini gw akan ngebahas tentang salah satu hal yang sangat gw suka yaitu menabung uang receh. Rutinitas ini sudah berjalan saat mulai kerja menjadi soerang pegawai. Bagi sebagian orang menabung adalah hal yang susah dan sebagian menganggapnya mudah. Kalo menurut gw menabung itu sangat mudah karena menurut filosofi gw menabung itu adalah tindakan iseng yang nantinya bisa bermanfaat. Nah kenapa uang receh menjadi pilihan gw, hmmm karena uang receh sering dianggap sebagai pengganggu uang lainnya. Gw kadang risih banget klo ada kembalian belanja di toko/mini market kan ada yang kembalian recehan. Rasanya kan gimana gitu di belanjain balik rada susah, udah kekumpul malu ngebelanjainnya. Coba kalian bayangin beli di apaan gitu seharga Rp.30.000,- trus bayarnya pake uang receh kan rada malu juga.

Oke mungkin banyak orang di luar sana yang memiliki cara menabung yang lebih menjanjikan untuk mendapat sesuatu yang diinginkan seperti menabung uang hijau, menabung berdasarkan persenan penghasilan, menabung emas dan menabung jangka panjang. Menurut gw sih itu semua benar dan halal cuma untuk diterapkan orang seperti gw ini ya rada susah juga. Menabung dengan cara yang barusan gw sebutin harus punya niat dan ambisi yang besar. Ampun mastahh gw belom sanggup klo kaya gitu. Gw hanya manusia yang berusaha hidup normal dan menikmati apa yang gw punya setiap harinya. 

Nah gw sekarang akan cerita bagaimana awalnya gw suka sama nabung uang receh. Jadi awal mulanya gw lagi beres-beres kosan, saat gw lagi beresin lemari ketemulah sebuah tabung plastik bekas kue punya yang ngekos sebelum gw. Tadinya itu tabung mau gw buang karena ya gw pikir buat apa juga disimpan klo menuhin tempat. Kan klo lagi bersihin kosan kan sampah dibuangnya terakhir tuh setelah dikumpulin, jadi gw pisahin semua barang yang menurut gw kurang berguna di pojok pintu.  Setelah bersih lemari, saatnya masukin semua baju dari kosan lama ke lemari. Di saat itulah gw iseng untuk memeriksa kantong celana dan baju sebelum dilipat dan dimasukan ke lemari, namun tidak disangka ternyata kelalaian gw selama ini menjadi rejeki bagi gw hahaha... lumayan nemu uang receh brooo, jumlahnya sih klo ngga salah Rp.16.000,- terdiri dari pecahan Rp.1.000,- dan Rp.500,-. Disitu gw kepikiran sam tabung plastik bekas kue yang tadi udah gw pisahin buat dibuang, langsung gw cuci trus dikeringin dan selanjutnya naroh uang receh yang nemu tadi ke dalam tabung plastik. Kebiasan tersebut gw lakuin sampe sekarang, setiap ada kembalian receh entah pecahan berapapun masukin aja ke tabung plastik.

Menurut gw menabung uang receh itu banyak kelebihannya di banding menabung dengan cara lainnya. Berikut kelebihan menabung uang receh dibanding tabungan lainnya.
  • Tidak menjadi beban pikiran karena nabungnya pake uang receh kembalian belanja;
  • Tidak akan membuat nafsu belanja kita menjadi tinggi karena untuk belanja pake uang receh memerlukan mental yang sangat kuat;
  • Sumber uang receh mudah didapat karena biasanya banyak orang di sekeliling yang bersedia memberikan uang receh kepada kita tanpa harus diminta dan yang memberikan tidak merasa kehilangan;
  • Tidak ada syarat dan sesukanya kita aja bebas tanpa ada kewajiban;
  • Puas ngeliat uangnya pas udah banyak dan numpuk apalagi kalo penuh tempatnya;
  • Bisa juga jadi sumber dana tak terduga disaat ga punya uang buat beli barang yang lagi kita pengen tapi ga punya duit eh pas lagi liat tabungan uang receh kok udah banyak langsung tukerin hahaha.
Sampe saat gw share tulisan ini kira-kira udah 2 tahun lebih gw praktekin nabung uang receh dan selama itu juga gw udah panen lebih dari 3 kali, panen disini adalah istilah yang gw pake disaat tabungan sudah memadai dan cukup untuk ditukarkan dan digunakan untuk sesuatu yang kita pengen beli. Banyak juga kok orang yang mendapatkan hasil dari keisengan mereka menabung uang receh. Sumpah... asli... saat lo beli barang dari hasil nabung receh itu puas banget dan rasanya makin semangat buat nyoba lagi dan lagi. Gak susah juga kok buat nukerin uang receh biar bisa lebih manusiawi untuk di belanjain, bisa kita tukerin ke warung pinggir jalan, bisa juga ke seluruh mini market, bisa juga ke bank (belom pernah nyoba sih ga berani) dan bisa juga ke orang langsung yang kadang kesulitan mendapatkan uang receh. Di saat kita mau nukerin uang receh lebih baik sudah rapih di bungkus per sepuluh keping di selotip, ini memudahkan kita saat mau nuker dan pasti banyak peminatnya. Malah kadang saat kita belanja di tempat yang sering kita jadikan tempat buat nuker uang receh si kasir atau penjaga tokonya nanya "mas, masih ada ga uang recehnya buat dituker?". Nah dari sini gw makin semangat ngumpulin karena selain kita menabung, kita juga membantu memudahkan pedagang yang membutuhkan uang receh untuk kembalian (nambah lagi pahala buat nutupin dosa gw).

Inilah hasil keisengan gw dari nabung uang receh biar tambah semangat



Sepatu Pertama dari Hasil Nabung Receh
Sepatu Yang Belom Lama Gw Beli

Uang Receh Siap Panen
Selain jadi barang gw juga pernah jalan-jalan loh yang pernah gw share saat gw pergi ke nikahan temen gw di Pati ,main ke rumah temen di Malang dan berwisata ke Kota Yogyakarta. Pernah juga jalan bareng keluarga di Mall dari hasil nabung receh, malah pernah sebelum waktu panen udah diambil buat saweran warga di nikahan kakak gw di Cirebon.

So... Saran gw mending dicoba deh. Ga akan rugi dan ga akan membebani juga. Semoga bermanfaat dan mendapatkan hasil panen sesuai yang diinginkan dan memuaskan. 

"NABUNG PANGKAL KAYA"

"DIKIT-SEDIKIT LAMA-LAMA MENJADI BUKIT"

Oke selamat menabung semuanya!!!!!!! Bye....Bye...
 

0 komentar:

Post a Comment